Confettis of words

the bits and sketches in life


Leave a comment

65 Setelah Ramadhan

Hari terakhir Ramadhan dan gue lagi merenungi gue udah ngapain aja selama Ramadhan kemarin. Karena gue gak banyak jadwal ngajar, gue kebanyakan di rumah, tidur atau baca. Paling sering mantengin Twitter, nyinyir dan menghakimi orang lain. Media sosial emang ujian terbesar gue saat lagi puasa. Pasti ada aja yang pengen dikomentarin atau dijadiin masalah. Apalagi entah kenapa selama Ramadhan ini timeline gue rasanya rame banget sama segala macam perdebatan mulai dari isu serius sampe isu yang terlalu dianggap serius. Kadang pengen nyuekin aja, tapi gak jarang juga gue gatel pengen ikutan komentar.

Yang patut untuk disyukuri adalah gue bisa berpuasa setelah sakit lambung yang lumayan parah beberapa bulan lalu. Terlepas dari masa haid, gue bisa berpuasa penuh. I feel proud of myself. Kayak anak kecil ya jadinya, bisa nahan lapar haus aja bangga hehehe. Lebaran semakin dekat dan ada perasaan campur aduk, seneng karena bisa melalui Ramadhan tapi gue sadar gue pasti bakal kangen masa-masa sahur dan buka puasa bareng keluarga. Ada rasa sedih karena Lebaran kali ini gak bisa dirayakan bareng adek dan adek ipar yang masih di Jepang. Tapi harus tetap bersyukur, gimana pun juga 🙂

Dipikir-pikir, banyak waktu gue yang terbuang begitu saja Ramadhan tahun ini. Sayang banget. Semoga tahun-tahun berikutnya bisa ketemu Ramadhan lagi dan bisa memanfaatkannya dengan lebih baik, amin. Buat yang merayakan Idul Fitri, mohon maaf lahir batin ya. Enjoy the special day with your beloved ones! ❤

Advertisements